Wednesday, 23 October 2019

Umat islam diibaratkan di heret ke dalam perigi buta

Corak pemilihan yang dilakukan oleh rakyat masih lagi bergantung kepada sentimen kepartian.

Ini yang membuatkan parti seolah olah mengambil kesempatan keatas sentimen tersebut dengan meletakkan calon yang mereka suka walaupun rakyat tidak begitu suka tetapi terpaksa juga untuk memilih atas dasar parti.

Apabila kaedah sebegini diteruskan maka calon tersebut akan terhutang budi kepada pemimpin parti yang telah meletakkannya sebagai calon dan bukan terhutang budi kepada rakyat yang telah mengundi kemenangannya.

Tanjung Piai di katakan akan kekal menjadi milik PH sebaik sahaja BN meletakkan calon dari MCA.

Ianya menampakkan seolah olah terdapat satu rundingan sulit diantara parti parti yang bertelagah.

Diwaktu umno begitu agresif menyemai api perkauman tiba tiba mereka meletakkan calon bukan melayu untuk bertanding.

Pastinya calon dari bersatu mendapat sedikit kelebihan diatas isu semasa didalam negara seperti isu LTTE dan isu kebiadapan pelajar cina di UM.

Pengundi melayu disana sudah tentu  berasa agak fobia dengan calon bukan melayu manakala pengundi cina akan terus menyokong PH atas arahan Dap....

Permainan politik begini sudah dapat dijangka kerana player player politik adalah terdiri dari orang yang sama.

Diharap penyokong peringkat bawahan tidak lagi terlalu taksub kepada tokoh dan parti mereka.

Apa saja pemimpin parti lakukan hanyalah semata mata kerana politik.

Umat islam diibaratkan di heret ke dalam perigi buta. Setelah dijunamkan ke dalam perigi, kita dipaksa untuk berebut air perigi.

Setelah penat berebut dan bergaduh barulah kita perasan bahawa perigi sebenarnya tiada air.

Begitulah maksud sistem demokrasi yang seluruh umat Islam anuti sekarang ini.

Kita sangkakan dengan mengamalkan sistem ini maka Islam dapat dilaksanakan sepenuhnya.

Sebenarnya kita sudah termakan dengan tipudaya apabila memperjuangkan demokrasi mengatasi agama itu sendiri.

Bak kata pepatah...

Marahkan nyamuk jangan kelambu dibakar...

Yang duduk dalam kelambu memang la boleh bercakap begitu...

Tapi yang tanggung azabnya adalah yang berada di luar kelambu...


No comments:

Post a Comment