Friday, 21 September 2018

Kedua dua Anwar dan Tun Hanyalah PM sementara

Dunia pada hari ini ugama adalah hak ulamak, ulamak adalah hak parti dan parti adalah hak pentaksub.

Bangsa adalah hak pemimpin, pemimpin adalah hak parti dan parti adalah hak pentaksub.

Tidak boleh ditegur atau dikritik.
Taraf mereka lebih maksum dari nabi malah lebih dianggap sebagai pemberi rezki.

Kadang kadang dalam faktor memilih satu satu pemimpin itu bukan terhad kepada kelayakan semata mata tetapi berdasarkan kepada keperluan.

Ini kerana yang layak adalah ramai tetapi siapakah yang lebih diperlukan.

Sebenarnya sewaktu nama Tun dipersetujui untuk dicalonkan sebagai perdana menteri ia adalah kerana keperluan diwaktu itu dan bukannya semata mata kelayakan pernah menjadi perdana menteri 22 tahun sahaja.

Antara sebab kenapa Tun dinamakan oleh beberapa pemimpin parti parti didalam pakatan harapan adalah kerana Tun sudah berusia lanjut dan boleh dijadikan sebagai PM sementara sahaja sehingga Anwar dibebaskan.

Sebenarnya pada waktu itu, letak nama nama lain sebagai calon pun tidak memberi kesan terhadap sokongan rakyat kepada Pakatan Harapan kerana semangat rakyat begitu berkobar kobar mahu menjatuhkan umno.

Malah sokongan Tun untuk duduk bersama Pakatan Harapan sudah cukup memadai untuk menarik sokongan 10℅orang orang melayu.

Namun seandainya nama Muhyidin ataupun Azmin diletakkan sebagai calon PM maka pada pendapat satu pihak didalam inner circle PH maka ia akan merencatkan perjalanan politik mereka pula.

Ini kerana baik azmin atau muhyidin sudah pasti akan memegang jawatan dalam tempoh masa yang agak lama.

Inner circle didalam PKR sudah menghidu dan mula mencatur dan menyusun satu strategi untuk membuka laluan mereka dengan lebih selamat.

Mula mula perlu letakkan Tun sebagai PM dan pendekkan khidmat Tun secepat mungkin agar Anwar pula dinaikkan sebagai PM.

Anwar juga bukanlah terlalu muda untuk lama berkhidmat dan mereka menjangkakan hanya dalam satu penggal sahaja.

Maka selepas anwar maka generasi pertama reformis akan mula mengambil alih tampuk negara.

Bagi pendapat generasi ini, baik Tun mahupun Anwar, kedua mereka ini perlu ditamatkan servis mereka secepat mungkin.