Tuesday, 22 October 2019

Apabila yang pandai menjadi memandai mandai

Apa yang tidak ada kepada parti pembangkang ialah mereka tiada skil untuk memujuk.

Strategi yang mereka lakukan hanyalah untuk menegakkan benang yang basah.

Sepatutnya mereka sudah faham apa kehendak rakyat amnya dan apa kehendak orang melayu khasnya.

Tapi mereka masih lagi duduk di kerusi mereka sambil mengenang ngenangkan nostalgia lama semasa mereka memegang kuasa.

Selepas terkenang mereka akan meratap dan menyumpah nyumpah orang yang telah merentap kenikmatan mereka dulu.

Apa yang mereka lakukan hari ini bukanlah atas dasar keinsafan tetapi sebenarnya mereka melepaskan geram kerana telah dikalahkan.

Sepatutnya mereka bangkit dari kerusi dan mula menjelajah mencari dan memujuk orang melayu untuk menyokong mereka kembali dan bukannya bertelagah dengan rakyat sambil menegakkan benang basah.

Mereka harus sedar mereka kalah kerana mereka telah mengabaikan rakyat.

Malah mereka terlalu bongkak semasa memegang kuasa dahulu.
Belajar lah kaedah politik memujuk. 

Berapa lama nak menyombongkan diri...?

Orang melayu ni hatinya lembut. Hati mereka seperti kerak nasi. Selalu berjumpa mereka, akan membuatkan menjadi mesra.

Itu yang sepatutnya dilakukan oleh pembangkang. Tapi malangnya pembangang menggunakan strategi serangan.

Menyerang membuatkan mereka akan pancit semasa hari pertarungan nanti. Menyerang juga membuatkan rakyat semakin jauh.

Mereka ingat mereka masih berkuasa..?

Mereka harus ingat, diwaktu mereka berkuasa pun rakyat masih berani melawan, inikan pula diwaktu tiada kuasa.

Ubah lah strategi dan jadilah orang orang baik... Sampai bila nak pakai strategi lama yang telah membuatkan mereka tercampak ke bawah.

Sebenarnya PH menang kerana nasib. Nasib mereka agak baik kerana umno diwaktu itu mempunyai pemimpin yang culas.

Itu yang harus umno faham. 

Sekiranya pemimpin umno diwaktu itu tidak culas maka mustahil sama sekali umno boleh ditumbangkan.

Untuk menaikkan umno maka umno perlu mempunyai jeneral yang bersih dan mampu meyakinkan rakyat.

Tugas umno sekarang bukanlah melalak lalak ke hulu ke hilir tetapi sebaliknya perlu pantas berbincang sesama warlord untuk mengangkat jeneral yang mampu mendapat kepercayaan rakyat.

Tapi malangnya warlord sesama warlord pula yang perasan mereka lebih hebat dari yang lain dan saling berebut.

Sudah sudah lah berebut. Tak habis habis lagi ke nak bergaduh sesama sendiri.

Hampir kesemua parti melayu bergaduh sesama sendiri kerana jawatan.

Memilih pemimpin parti di era pembangkang ini perlu lebih ketat. Ia bukan lagi seperti dahulu main tangkap muat.

Pemimpin yang diangkat selepas ini akan lebih mencabar tanggungjawab mereka kerana mereka perlu berhadapan dengan isu antarabangsa.

Sekiranya mereka memilih pemimpin lembik dan mata duitan maka tak kemana juga hala tuju negara ini.

Apa yang telah berlaku maka ia sudah pasti adalah suatu takdir.

Manakala apa yang bakal terjadi kita belum tahu lagi apakah takdirnya dan kita masih berpeluang untuk memilih takdir kita sendiri.

Maka berubah dari takdir buruk kepada takdir yang baik adalah satu pilihan buat kita.

Ia sebagaimana yang pernah berlaku di zaman saidina umar yang mana beliau membatalkan niatnya untuk memasuki perkampungan yang sedang mengalami wabak penyakit dan pergi ke perkampungan lain.

Untuk itu pada pru akan datang rakyat amat mengharapkan agar umno dapat menjadi takdir yang baik buat mereka.

Maka untuk itu umno perlu mengubah diri mereka agar menjadi baik terlebih dahulu.

Sekelentit lagi sewajarnya parti parti yang bertelagah ini janganlah mengheret rakyat apabila mereka bergaduh.

Bergaduh dan bertumbuklah sesama sendiri terlebih dahulu dan tugas rakyat hanyalah disaat saat akhir sewaktu pilihanraya nanti.

Awal awal lagi dah mengheret rakyat ini menampakkan mereka sebenarnya bacul untuk berada di barisan depan.

Bila rakyat ramai yang mati mereka diam diam menyembunyikan diri seperti orang tidak bersalah.

Negara amat memerlukan para bijak pandai tapi malangnya hari ini negara kita telah dilimpahi dengan terlalu ramai orang yang memandai mandai.

No comments:

Post a Comment