Sunday, 5 December 2021

Pentingnya Menteri ada SPM

Semasa berumur 17 tahun dahulu ramai diantara kita mengambil peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM).

Tujuan mengambil peperiksaan tersebut adalah kerana perbagai sebab. Ada yang mengambilnya kerana terpaksa atas desakan ibubapa, ada yang mengambilnya secara sambil lewa tanpa membuat persediaan dan tak kurang juga yang bersemangat untuk hadir peperiksaan kerana mereka sudah bersedia dan benar benar mahu lulus dengan cemerlang.

Apabila keputusan keluar, perbagai telatah boleh kita lihat pada pelajar tersebut. Ada yang begitu gembira, ada yang sedih dan kecewa malah tidak kurang juga yang tidak mengalami sebarang perasaan sedih atau gembira sama sekali.

Begitulah seterusnya apabila yang lulus SPM menjadi lebih gembira apabila layak meneruskan pelajaran ke universiti dan ada pula yang kecewa kerana gagal layak masuk. Dan tetap ada yang tidak mengalami sebarang perasaan sedih atau gembira walaupun tidak layak untuk meneruskan pelajaran mereka dimana mana.

Setelah lulus universiti ada yang bergembira kerana ditawarkan pekerjaan yang layak dengan kelulusan mereka dan ada juga yang bersedih kerana gagal untuk mendapat sebarang pekerjaan.

Setelah bekerja beberapa tahun ada yang bergembira kerana dapat naik pangkat menjadi ketua pengarah dan ada yang bersedih kerana gagal naik pangkat.

Setelah menjadi ketua pengarah tiba tiba beliau menjadi sedih kerana rupa rupanya ketua pengarah perlu mengikut arahan menteri. Dan lebih menyedihkan ialah menteri tersebut ialah kawan sekolahnya yang dulu gagal SPM dan tidak layak untuk masuk universiti.

Malah kawannya yang dulunya seorang budak nakal dan malas belajar akhirnya mempunyai kuasa untuk menentukan halatuju sebuah kementerian.

Akhirnya dia menjadi lebih sedih melihat kerosakan yang dilakukan oleh seorang yang tidak lulus SPM.

No comments:

Post a Comment