Thursday, 5 March 2020

Parti Bersatu Huru Hara Tanpa Tun Mahathir

Parti bersatu semakin kucar kacir semenjak Muhyidin mengkhianati Tun dalam mencapai cita citanya menjadi Perdana Menteri.

Ini satu pengajaran yang amat bermkna buat semua orang. Antara pengajarannya ialah: 

1. Jangan buat buat merajuk untuk berhenti sekiranya bukan itu niat sebenar. Tektik Tun buat buat merajuk dan melepaskan jawatan telah memakan dirinya sendiri.

2. Sekiranya mahu menjadi perdana menteri kepada wakil wakil rakyat yang terdiri dari perompak dan penyamun maka satu formula padu perlu difikirkan. 
Ini kerana perompak dan penyamun biasanya hanya mementingkan diri dan bukan mementingkan parti, bangsa atau agamanya.

Kegagalan Muhyidin mengawal rebutan kuasa di peringkat negeri telah membuatkan kedah dan johor jatuh ke tangan umno manakala perak pula sedang di asak siang malam untuk perambat bersatu keluar.

Nampaknya bersatu lebih selamat semasa bersama Dap berbanding semasa bersama umno yang masih lagi bersifat serigala.

4 comments:

  1. Apa pulak UMNO bersifat serigala, kelau mereka ada majoriti merekalah yang berhak mentadbir!

    Kerjasama Muafakat Nasional pula sangat sangat sangat membantu. Ini sangat dicemburui kawan dan lawan.

    ReplyDelete
  2. Short term planning, UMNO Muafakat Nasional perlu bersama2 TSMY dalam membina semula negara, ekonomi yang telah dijahanamkan oleh pakatan hancing!

    Concurrently untuk long term planning WAJIB memperkukuhkan Muafakat Nasional untuk memenangi hati rakyat dalam memenangi PRU15. Ia sangat dicemburui kawan dan lawan!

    Anda harus ingat musuh2 politik sedang berkerja keras 48 jam sehari untuk meruntuhkan kerjasama Muafakat Nasional ini! Hati2!

    ReplyDelete
  3. TUN MAHATHIR JUGA AKAN DIPANGGIL MENJADI SAKSI DI MAHKAMAH DALAM KES 1MDB. LATHEEFA KOYA KANTOI DI MAHKAMAH.

    MARCH 05, 2020 LABELS: KHAWARIJ, PKR, POLITIK

    Part 1

    TS Shafee tanya, bolehkah Latheefa Koya sahkan kesembilan sembilan rakaman ini adalah legal atau tidak.

    Contohnya, adakah rakaman ini dari pihak dan agensi penguatkuasa seperti polis, SKMM atau tentera.

    Latheefa kata dia tak boleh sahkan dan dedahkan perkara itu kerana ia masih dalam siasatan SPRM.

    TS Shafee tanya lagi, kalau dia tak boleh dedahkan dalam mahkamah kerana ia masih dalam siasatan, kenapa dia dedahkan rakaman itu kepada public (awam) kalau dia sendiri tak boleh sahkan rakaman ini legal atau tidak?

    Terpinga pinga Latheefa dan berpusing pusing dia nak jawab.

    TS Shafee kata, “kita dah macam radio buruk” asyik berpusing dalam keadaan yang sama.

    (Fuh... Hangit...Tepokkk pop corn tambah lagi)

    Part 2

    Ditanya adakah Latheefa Koya bersetuju dan tahu bahawa setiap bukti rakaman (suara atau video) perlu ada tiga kriteria sebelum didedahkan iaitu ;

    1) history,

    2) provenance, dan

    3) originality

    Latheefa bersetuju.

    TS Shafee seterusnya bertanya, adakah rakaman itu sudah memenuhi ketiga tiga kriteria tersebut sebelum ia didedahkan kepada awam.

    Latheefa kata tidak tetapi dia kata ia perlu didedahkan supaya rakyat tahu adanya penyelewengan, campurtangan entah apa apa lagi dia jawab untuk justify tindakan dia.

    Mana integriti Tipah bila dia dedahkan sesuatu perkara yang tak pasti kononnya perkara itu melibatkan keselamatan negara?

    (Giloss.. Muka Latifah mula mencuka macam muka berudu...)

    Part 3

    TS Shafee bertanya apakah niat Latheefa melakukan pendedahan rakaman itu kepada awam dengan merujuknya sebagai “blunder”.

    Blunder maksudnya tindakan bodoh.

    Latheefa kelihatan bengang dan bertanya,

    “Apa yang blunder? Saya tak rasa itu adalah blunder.”

    TS Shafee jawab,

    “Tindakan kamu itulah blunder. Tapi takpa, itu apa yang saya rasa.”

    (Kikikikikiki..! Macam muka cipan terkena Corona Virus dah muka Tipah..kikikikiki..!!)

    Bila ditanya oleh wartawan samada Tun Mahathir juga akan dipanggil sebagai saksi dalam kes 1MDB , Peguam bela Datuk Seri Najib Tun Razak Datok Seri Shafie Abdullah berkata "BRING IT ON, BRING IT ON" sebanyak 185 kali..!!

    sekian dari mahkamah 1MDB melapurkan

    ReplyDelete
  4. Jangan pedulikan lagi si celaka Dr Mahathir, Anwar dan Kit Siang lagi - Bekas Ketua Hakim Negara Tun Abdul Hamid

    Dr Mahathir yang terkenal dengan lidah bercabang, fitnah jijik, peras ugut, kroni mengayakan 4 orang anak bertaraf billionaire, pembelit dan kepala perompak dengan muka tak malu dia tak pedulikan plakad “Anwar PM ke-7” ni. Imej dari NST.

    Bagi Tun Abdul Hamid, apa yang orang Malaysia kena buat sekarang adalah mulakan hari baru tanpa Dr Mahathir, Anwar dan Lim Kit Siang. Kerana baginya, selama ni kita dah disibukkan dengan tingkah laku diorang ni sampaikan keadaan politik kita jadi tak tentu hala.

    Mengambil contoh Dr Mahathir, baginya selama ni Dr Mahathir dah buat banyak masalah dalam negara, seperti:

    Krisis Perlembagaan dengan Raja-Raja Melayu

    Menyingkirkan Ketua Hakim Negara, Tun Salleh Abas pada tahun 1988

    Menyebabkan UMNO diharamkan;
    Berkelahi dengan Timbalannya sendiri Tun Musa Hitam

    Memecat Anwar Ibrahim

    Bergaduh dan cuba menjatuhkan Tun Abdullah Badawi

    Masuk dan keluar UMNO berkali-kali.

    Anwar pula baginya begitu ghairah nak jadi Perdana Menteri dengan mendesak Dr Mahathir beberapa kali menyerahkan jawatan kepadanya. Seorang pengamal pluralist, pejuang LGBT, penipu pembohong sesumpah boleh bertukar prinsip dan akidah bila bila masa.

    Manakala, kehadiran DAP dalam kerajaan PH Anwar Ibrahim juga nampaknya seperti menyerahkan kuasa politik Melayu kepada parti berkenaan.

    “Nampaknya selagi beliau (Dr Mahathir) ada dalam arena politik, beliau tidak berhenti-henti menimbulkan masalah. Cukuplah. Kita mulakan hari baharu tanpa Dr Mahathir, Anwar dan Lim Kit Siang.” – Tun Abdul Hamid

    FormulaTurunHarga = #BMF

    ReplyDelete