Sunday, 22 August 2021

Boleh jadi kamu benci tapi ia baik untuk kamu

Zaman dahulu ada kerajaan Islam yang dipimpin oleh seorang raja. Raja ini memiliki pembantu yang sangat taat beribadah dan sangat ikhlas serta selalu bersangka baik dengan Allah. Dia tidak pernah mengeluh. Apa sahaja yang terjadi padanya dia akan mengatakan " Apa yang terjadi, Inilah yang terbaik untukku" 

Suatu hari ketika memotong buah, dua jari raja telah terpotong. Tanpa disedari penasihat raja telah berkata " Apa yang berlaku itulah yang terbaik untuk Tuanku".

Raja sangat sentap dan murka lalu memerintahkan pengawal mencampakkan penasihat raja itu ke dalam penjara.. Dia masih lagi berkata " Inilah yang terbaik untukku" Bertambah benganglah raja mendengarnya.

Masa berlalu hari demi hari, bulan demi bulan, suatu hari Raja bersama beberapa pengiring keluar berburu. Di pertengahan jalan mereka ditawan oleh kumpulan penyembah api. Kumpulan tersebut telah memaksa kesemua mereka terjun kedalam gaung api yang mereka telah buat untuk sembahan pada Dewa mereka. Kesemua mereka mati kecuali Raja kerana mereka dapati Raja tersebut cacat tak cukup jari, lalu melepaskan Raja itu pergi. 

Maka menangislah Raja tersebut sambil berjalan pulang ke istana dan mencari penasihatnya yang telah dikurung dalam penjara untuk menceritakan kisah yang terjadi. Dengan gembiranya penasihat raja berkata " Memang benarlah , apa yang terjadi, itulah yang terbaik untuk kita" . Raja pelik dan bertanya "Apa pula kebaikan yang engkau dapat dari masuk penjara ini?" Penasihat raja berkata " Jika patik tidak dikurung pasti patik akan mengikut Tuanku berburu dan pasti patik telah mati di dalam api". Insaflah raja itu.

Begitulah dengan kita..yakinlah apa yang terjadi pada kita itulah yang terbaik Allah dah tetapkan untuk kita walaupun kita tak suka..apa jua yang mendatang hadapinya dengan sabar dan berlapang dada. 

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (QS. Al Baqarah: 216).

Credit -Maziatul