Friday, 25 June 2021

Senjata yang paling menyakitkan hati

Kemungkaran yang kerap dibuat akan menjadi kebiasaan dan tidak lagi dianggap sebagai suatu dosa. Akhirnya orang yang menegur kemungkaran akan dimusuhi sebagaimana syaitan memusuhi para nabi. Dan yang lebih kronik lagi orang yang melakukan kebaikan akan ditindas hanya atas alasan kebaikan telah menyakitkan hati kejahatan.

Suatu ketika dahulu yang benar benar menyakitkan hati Namrud ialah apabila cuba menyiksa Nabi Ibrahim dengan melontarkan baginda ke dalam api tetapi Nabi Ibrahim tidak melawan malah tidak berundur waima seinci pun, malah tetap teguh mempertahankan akidahnya.

Begitu juga apabila Firaun mahu membunuh Nabi Musa, Nabi Musa tetap teguh keimanannya dan tidak melawan secara fizikal.

Kadangkala menahan diri dari marah adalah lebih menyakitkan hati musuh dan musuh rasa terpukul lebih daripada kita bertumbuk dan bergaduh.

Sabar ibarat sebuah empangan untuk menyimpan air. Apabila sudah terlalu penuh ia akan melimpah dan menjadi satu senjata yang mampu menghanyutkan satu kampung.

Teruskan membina empangan dan tunggu sahaja masa dan ketika yang sesuai untuk melimpahkan isinya.