Tuesday, 1 August 2017

Melayu, Arab dan Keling

Apabila Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi berkata nama sebenar Tun Dr Mahathir Mohamad ialah “Mahathir a/l Iskandar Kutty”, ia bukan soal fakta semata-mata tetapi lebih penting lagi, nada perkauman yang ditimbulkannya.

Kenyataan daripada seorang pemegang jawatan tinggi dalam kerajaan dan juga parti pemerintah itu tidak mencerminkan semangat kebangsaan Malaysia yang menuntut sikap saling hormat-menghormati antara kaum, sekaligus tidak mencerminkan fahaman politik Umno yang asal.

Ini kerana umum mengetahui bahawa bapa Dr Mahathir adalah Mohamad bin Iskandar dan sememangnya keturunan India dari negeri Kerala. Sementara ibunya, Wan Tempawan binti Wan Hamidi adalah seorang Melayu.

Kemelayuan Dr Mahathir
Dalam amalan berbudaya di negara ini, sesiapa yang mempunyai keturunan Melayu, tidak kiralah dari ibu atau bapanya, adalah dianggap Melayu. 

Maka kemelayuan Dr Mahathir tidak dapat dipertikaikan.

Sebab itu tidak ada masalah bagi seseorang keturunan India yang juga mempunyai keturunan Melayu diterima sebagai ahli Umno.

Untuk mengatakan Dr Mahathir menggunakan Umno untuk kepentingannya selama ini juga adalah tidak benar. Beliau dipilih para perwakilan Umno untuk menjadi presidennya selama 22 tahun. Tentulah di luar pemahaman sesiapa pun untuk menolak kemelayuan Dr Mahathir.

Zahid juga tahu tentang perkara ini kerana beliau sendiri pernah berada di bawah kepimpinan Dr Mahathir. 

Cumanya sekarang ini adalah suasana menjelang pilihan raya umum ke-14. Zahid adalah pemangku timbalan presiden Umno, parti tonggak Barisan Nasional (BN) yang sedang berhadapan dengan Pakatan Harapan (PH) yang dipengerusikan Dr Mahathir. 

Maka kenyataannya itu adalah dalam rangka perang saraf BN menentang Pakatan Harapan (PH).

Penggunaan isu peribadi yang dikaitkan dengan perkauman kelihatan digunakan sebagai strategi. Ia tidak akan terhenti di situ.

India dalam sejarah Melayu
Dalam tradisi sejarah Melayu, faktor perkauman terutama nada memperkecilkan sesuatu golongan adalah tidak asing lagi. 

Masyarakat Melayu bersifat majmuk sejak dahulu kala, baik ketika zaman Kedah purba yang memiliki kehadiran saudagar India mahupun dalam Istana Sultan Melaka di mana kehadiran watak dari benua kecil itu diabadikan dalam kitab Sejarah Melayu sendiri.

Tokoh keturunan India memainkan peranan dalam politik istana kesultanan Melaka. Namun dari segi kisahnya, mereka diberikan sudut pandangan negatif.

Tetapi dalam istana kesultanan Melaka juga terdapat watak keturunan Jawa yang juga diberikan sudut pandangan negatif. Watak dalam iSultan Melaka adalah majmuk. Bukan saja yang keturunan India, tetapi juga dari Jawa, Arab dan Cina.

Penulis Sejarah Melayu juga mempunyai agenda politik zaman itu untuk menggambarkan sudut negatif pada golongan keturunan India dan Jawa.

DKK
Pada tahun 1930-an, khususnya di Singapura sebagai pusat kebudayaan Melayu ketika itu, terdapat perdebatan yang disebut sebagai “Takrif Melayu”. Perdebatan itu ditampilkan melalui akhbar dan majalah Melayu untuk menghujahkan siapakah sebenarnya orang Melayu.

Maka ditimbulkan mengenai “DKK” dan “DKA”, iaitu Darah Keturunan Keling dan Darah Keturunan Arab yang tidak dianggap Melayu sebenar oleh golongan Melayu Jati, yang merujuk pada orang Melayu yang berasal dari Kepulauan Melayu.

Ketegangan berlaku antara Melayu Jati dan DKK serta DKA. Ia berlaku kerana DKK dan DKA dilihat lebih berjaya dari segi pencapaian ekonomi berbanding dengan Melayu Jati. Lebih-lebih lagi mereka yang berketurunan Syed di kalangan DKA.

Sifat anak DKK dan DKA yang lebih pintar dan cerdik dalam pendidikan dan kerjaya menimbulkan rasa iri hati di kalangan orang Melayu Jati. Lebih-lebih lagi adanya watak angkuh dari kalangan orang DKK dan DKA. 

Ada kalanya sifat asertif dan ekstrovert orang DKK dilihat sebagai keangkuhan.
Pada masa ini, perdebatan ini timbul semula di Singapura apabila parti pemerintahnya, Parti Tindakan Rakyat (PAP) bercadang untuk mencalonkan Halimah Yacob sebagai presiden Singapura.

Beliau disifatkan sebagai calon presiden Melayu memandangkan Singapura sudah lama tidak memiliki ketua negara daripada kaum itu, iaitu sejak Yusof Ishak menjadi presiden pertama Singapura. 

Perdebatan timbul mengenai kemelayuan Halimah kerana bapanya seorang keturunan India Muslim. Namun oleh kerana ibu beliau seorang Melayu, sepatutnya isu itu tidak timbul.

Siapa Melayu
Ketika Umno mula ditubuhkan pada tahun 1946, yang turut disertai oleh perwakilan dari Persatuan Melayu Singapura, takrif Melayu diselesaikan dengan menetapkan 3 syarat untuk sesiapa dianggap sebagai orang Melayu.

Syarat itu adalah seseorang itu hendaklah beragama Islam, bertutur bahasa Melayu dan mengamalkan adat istiadat Melayu, termasuklah menghormati raja-raja Melayu.

Syarat-syarat itu membolehkan banyak penduduk Singapura, Melaka dan Pulau Pinang menjadi orang Melayu. Ini kerana sebelum itu, orang Melayu dianggap sesiapa yang menjadi rakyat kepada mana-mana raja Melayu di negeri Melayu, tidak kiralah mereka berasal dari Sumatera atau Jawa.

Orang India dan Cina ketika itu dianggap hanya datang untuk sementara waktu kerana akan pulang ke negara masing masing setelah memperoleh kekayaan. 

Ketika China di bawah pemerintahan Dinasti Ching, Cina di Malaya dan Singapura dianggap sebagai rakyat Maharaja China yang bersemayam di Beijing.

Melayu lain yang dipandang tinggi
Tetapi di kalangan Melayu sendiri, terdapat perbezaan kedudukan di antara mereka. Ketika orang Melayu keturunan India dipandang rendah, keadaan yang sama tidak berlaku pada orang Melayu keturunan Arab dan Turki.

Orang Arab dipandang paling tinggi. Sementara di kalangan orang Melayu dari kepulauan Melayu seperti orang Jawa, Boyan dan Banjar dipandang rendah. 

Tetapi kedudukan orang Melayu Sumatera seperti Minang, Mandailing dan Aceh serta dari Sulawesi seperti Bugis dipandang tinggi. Begitu juga mereka yang berasal dari Pattani.

Maka pengasas Umno, Datuk Onn Jaafar yang berketurunan Turki dipandang tinggi dan membolehkan beliau menjadi pemimpin yang dihormati.

Tunku Abdul Rahman walaupun keturunan Siam adalah putera raja Kedah yang menyebabkan beliau dipandang tinggi.

Begitu juga Tun Razak Hussein yang berketurunan Bugis dipandang tinggi. Lebih-lebih lagi hakikatnya bahawa Sultan Johor, Pahang dan Selangor adalah juga keturunan bangsawan Bugis.

Tetapi bila sampai pada Dr Mahathir, menjadi presiden Umno, maka muncul suara-suara yang merendahkan kedudukan sosial beliau kerana keturunan Indianya. Hakikat ibunya berketurunan status tinggi dalam masyarakat Melayu tidak ditimbulkan.

Namun Dr Mahathir seperti mana bapanya, Mohamad, adalah antara Melayu keturunan India yang mempunyai status kerjaya yang dihormati. Bapanya seorang guru besar dan Dr Mahathir adalah seorang doktor.

Kejayaan beliau sebagai perdana menteri selama 22 tahun mengesahkan keunggulannya sebagai pemimpin Melayu.

Dari awalnya, fahaman politik Umno tidak membezakan keturunan orang Melayu. Sementara fahaman asal BN pula tidak membezakan kaum di negara ini. 

Tetapi semua kaum mempunyai tradisi budaya yang meninggikan atau merendahkan seseorang.

Zahid hanya memainkan emosi tradisi perkauman orang Melayu. Beliau sendiri adalah keturunan Jawa, walaupun dari golongan asal bangsawan.

Saya pasti beliau juga mempunyai sanak saudara yang mempunyai keturunan India. Kenyataan beliau terhadap Dr Mahathir hanyalah wayang politik dalam menghadapi pilihan raya umum ke-14.

Zin Mahmud ialah bekas pengarang kanan Kumpulan Utusan.

13 Tanda Tiada Lagi Dara

Disini ingin dikongsikan beberapa tanda seorang perempuan atau anak gadis yang sudah pun kehilangan dara. Sememangnya dara amat penting untuk menentukan kesucian wanita.

Artikel ini telah pun dikongsikan dilaman facebook yang menjadi topik hangat. Apapun, teori ini tidak boleh dipercayai 100 peratus kerana berkemungkinan artikel ini ditulis hanya untuk menakutkan wanita supaya menjauhi zina.

Tanda-tanda perempuan sudah hilang dara ?

1. DAHI
Gadis yang masih suci, dahinya licin. Bila selalu melakukan hubungan seksual, licinnya hilang, malah yang timbul kedutan (garis2) yang kadangkala nampak kadangkala tidak ketika sedang bercakap. Kedutan kerana sudah tidak suci, tidak sama dengan kedutan wajah yang disebabkan faktor usia. Kedutan suci yang telah hilang, tidak begitu ketara dan tidak begitu nampak, kecuali ketika muka menunjukkan reaksi tertentu seperti sedang ketawa dan bercakap, manakala kedutan disebabkan faktor usia sentiasa nampak jelas dan kekal.

2. HIDUNG
Gadis yang masih suci atau tubuhnya belum disentuh oleh lelaki, hujung hidungnya berwarna kemerah-merahan, jika disentuh hujung hidungnya nampak merah. Gadis yang tidak suci hujung hidungnya merah tetapi merah pucat, terkadang warna merah tidak nampak, yang nampak hanyalah pucat. kalau tak percaya, cuba lihat hujung hidung anak gadis, merahkan.? Bagi lelaki yang suka merosakkan kesucian wanita, hidungnya berbelang, oleh karena itu disebut lelaki hidung belang. Wallahualam..

3. MATA
Dari mana datangnya cinta? Dari mata turun ke hati….. Kita menggunakan mata untuk memandang dan melihat seseorang, cantik ke, seksi ke, menghairahkan ke, dan lain-lain. Selalunya kita memandang wanita cantik hanya dibahagian luar saja, tapi bahagian dalamnya sudah rosak, untuk mengetahui wanita itu masih suci atau tidak, cubalah tengok matanya. Bila bahagian bawah kelopak terlipat sedikit dan terdapat tanda lebam bererti gadis itu sudah tidak suci lagi, mungkin sudah bersuami. lebam yang menunjukkan tidak suci nampak seperti garis-garis hitam di bawah kelopak mata di samping warna hitam di bawah kelopak mata sedikit kelihatan berkedut (berkeriput).

4. BUAH D4DA
Peranan buah dada memang banyak, bukan sekadar menggoda nafsu lelaki saja, tapi buah dada sebagai bukti bahawa gadis itu pernah disentuh atau tidak. Buah dada gadis yang belum pernah disentuh, sentiasa tegang. Tetapi kalau sudah kena sentuhan, buah dada itu tegangnya berkurang dan membesar sedikit daripada ukuran asalnya, lebih kerap disentuh, lebih kendur. Perhatikan gadis ketika berjalan atau berlari, bergerak-gerak dan melambung jatuh (ke bawah) dan berbuai sekali bererti ketegangan sudah hilang. Kalau belum pernah kena sentuhan, walaupun buah dada berbuai disaat berlari tetapi buaiannya tidak terlalu melambung-lambung bererti ketegangan masih ada.
Puting buah dada yang pernah kena sentuhan menjadi panjang dan terjojol (keluar) sedikit dari tempat persembunyiannya. Buah dada yang selalu kena ramas akan menjadi lebih besar, dan jangan menuduh gadis yang berbuah dada besar itu kena ramas. Sebab, buah dada yang besar kena ramas dan yang besar kerana faktor semulajadi (alami) memang berbeza.

5. GARIS TAPAK TANGAN
Gadis yang berkulit tebal dan kasar, cuba perhatikan kedua tapak tangannya, jikalau retak (pecah urat, urat-urat yang menyerupai retak), bukan kerana disebabkan tidak tahan bahan pencuci yang mengandung kimia (alergiC), bererti gadis itu sudah hilang kesuciannya. Gadis yang masih suci, kedua tapak tangannya halus dan licin. Jika kesuciannya telah hilang, kedua tapak tangannya ketika di tekan warnanya pucat tidak merah, jika dipicit terus ia menganjal balik. 

Satu cara lagi, cuba perhatikan tapak tangan kanan, jika ada garis putus-putus dibahagian tengah bererti kesuciannya telah hilang, bila tidak terputus-putus bererti ada harapan kesuciannya belum hilang. setelah melihat tapak tangan yang kanan, cuba genggam ibu jari tangannya sekejap kira-kira satu minit. bila disaat mengenggam terasa panas (hangat) dan ibu jarinya merah ketika dilepaskan, bererti ada harapan masih suci. Perhatikan pula ibu jarinya, bila nampak pucat sangat walaupun ada rasa panas (hangat) bererti kemungkinan besar kesuciannya sudah diserahkan pada lelaki lain.

Cuba pegang erat jari kelingkingnya kira-kira satu minit, kemudian lepaskan. tanyalah bagaimana rasanya ketika dipegang erat dan dilepaskan? Kalau ia menjawab tak ada rasa, mintalah maaf sajalah, kemungkinan ia sudah tidak suci lagi. Tetapi kalau ia menjawab ada rasa rangsangan, jantungnya berdebar-debar atau ada rasa sakit seperti berdenyut-denyut. nampaknya masih suci. (Yang menguji adalah orang laki-laki) ..(Pakai Sarung tangan.. aurat nak kena jaga ( ^_^ )

6. JARI TAPAK TANGAN
Dengan jari-jari lah lelaki suka memegang dan menggoda perempuan. perempuan juga begitu. jari-jari adalah kawasan yang paling mudah untuk mengetahui gadis yang suci atau tidak. Caranya cukup mudah. terlebih dahulu berjabat tangan, ketika berjabat tangan ramas-ramaslah tangannya, kalau lelaki bukan mahramnya boleh memegang tangan seorang gadis, itu menunjukkan dara kecil dibahagian tangannya sudah ternodai. Apabila tangan dan jari-jari gadis itu boleh di ramas-ramas bererti peluang untuk memegang tempat-tempat yang lain sudah terbuka luas. Cuba jari-jari gadis itu di belai-belai dan di ramas-ramas dengan lembut, bagaimana perasaan gadis itu?

Sentuhan lelaki dijarinya memang memberi satu rasa yang nikmat dan berahi yang tersendiri. Sentuhan tangan sentuhan ajaib, dari tanganlah akan menjalar ke daerah-daerah yang lain. Sentuhan tangan memang syahdu, kalau tak percaya cubalah betapa bahagianya berjalan sambil berpegangan tangan. Bila anda ingin mengetahui gadis itu sudah terbiasa disentuh atau tidak, Cuba hulurkan tangan dan bersalaman dengannya, ketika bersalaman genggamlah tangannya dengan lembut dan cuba sentuh jari kelingking gadis itu. Ketika menyentuh jari kelingkingnya tengoklah wajah gadis itu, apakah dia nampak gelisah dan resah?, kalau dia terkejut dan berubah wajahnya, berkemungkinan besar dia masih suci. 

Walaupun mungkin dia pernah berasmara (ringan-ringan), tapi mungkin belum sampai tertebuk daranya. Jika ketika jari kelingkingnya disentuh kemudian dia nampak macam biasa saja dan tak mahu bersuara, kemungkinan besar kesuciannya sudah tiada. Wallahualam..

7. PERUT
Peribahasa menyebut, biar pecah di perut jangan pecah di mulut. begitulah kata peribahasa, tapi tubuh wanita bukanlah peribahasa. Kalau pecah daranya, pasti pecah perut. Bila seseorang gadis pernah melakukan hubungan badan, maka perutnya akan menjadi mengembang dan menjadi buncit sedikit.

8. RAMBUT
Rambut merupakan mahkota wanita tetapi juga berperanan dalam menentukan gadis itu masih suci atau tidak. Gadis yang masih suci, rambutnya kelihatan rapi, segar dan tidak kasar. manakala gadis yang sudah hilang kesuciannya, rambutnya kelihatan tidak bersemangat (kuyu).

9. BIBIR
Percaya atau tidak bahawa bibir gadis yang pernah dicium lebih menarik dan cantik. Apabila bibir bertemu bibir, maka akan membuat pergerakan darah akan mengalir ke bibir dan membentuk bibir yang baru. Lebih kerap dicium, lebih cantik pula bibirnya. Tapi ada juga gadis yang mempunyai bibir mulut yang cantik walaupun tidak pernah dicium. Gadis yang belum pernah dicium bibirnya kelihatan berwarna merah jambu dan tidak ada garis pucat atau hitam di sekitar bibirnya. 

Bibir gadis yang tidak pernah dicium tidak nampak lebam dan bibirnya licin dan basah. Bibir yang pernah dicium akan nampak lebam-lebam sedikit walaupun hanya sekali saja, dan juga dapat mengubah bibirnya dimana terdapat garis-garis kasar yang memperindah bentuk bibir. Bila gadis itu tidak suci lagi, bahagian tengah bibirnya nampak retak, seakan-akan terbahagi dua, retaknya tidak begitu jelas, akan tetapi boleh dilihat jika diperhatikan betul-betul.

10. FAR4J
Ini sudah tentu hanya akan diketahui setelah bernikah. Permukaan gadis yang pernah melakukan hubungan badan, pintu kemaluannya tidak tertutup rapat, agak renggang sedikit dan lebih kembang. Kalau gadis yang masih perawan, kemaluannya sentiasa tertutup rapat. Sebenarnya selaput dara boleh dilihat terus kedalam kemaluan gadis. Bila kemaluan masih tertutup bererti gadis itu masih suci. Kalau lubang itu terbuka sedikit bererti gadis itu sudah tidak perawan lagi.

11. LEHER
Leher juga menjadi salah satu tempat yang dapat menunjukkan gadis itu masih suci atau tidak. Bila leher perempuan itu nampak berkedut-kedut, ertinya perempuan itu pernah disentuh lelaki. Garis kedutnya bukan seperti garis kedutan akibat dah tua, garisnya kecil-kecil, pendek-pendek dan putus-putus, bukan garis yang panjang. 

Kalau ingin melihat dengan jelas tunggulah gadis itu menundukkan kepalanya. Lihatlah dengan cepat dan cermat.!. apabila gadis itu kerap keluar dengan lelaki, maka lehernya terdapat tanda-tanda hitam kecil diliang romanya dan warna pucat kecil seperti bintik-bintik. 

Adakalanya lubang dibulu roma nampak jelas di leher, ini juga bererti gadis itu selalu disentuh. Kalau gadis itu berleher panjang, cuba perhatikan dibahagian lehernya, jika terdapat garis-garis urat yang bersilang ertinya gadis itu masih suci. Jika terdapat garis-garis yang melintang, bukannya urat yang melintang, ini bererti perempuan itu sudah pernah beranak…