Monday, 19 June 2017

Bicara Rakyat: Aku Mesti Jumpa Kiah Hari Ni Juga

Leman dapat tawaran kerja di Ipoh. Punya la Leman seronok, dah bertahun Leman menganggur. Maklum la di kampong tempat leman ni mana la ada pekerjaan yang memerlukan SPM. kerja kerja kampong seperti mengail, berkebun dan lain kerja kampong semuanya tak perlukan kelulusan seperti leman. Malah kelayakan untuk kerja di kilang getah di pinggir kampong tu pun tak perlu tahu membaca dan menulis pun.



Huh... bisik hati leman apabila memandang budak budak kilang yang keluar dari kilang bila mereka lalu didepan warong pak akob tempat leman mengeteh. Kenapa la mereka kerja kilang bergaji murah ni? Takder masa depan... rungut leman lagi.

Aku mesti jumpa Kiah hari ni jugak, kata leman pada dirinya sendiri. Kiah ialah anak dara Pak Akob tokay warong tempat leman suka bergayut petang petang. Anak muda di kampong ni semuanya tergila gilakan Kiah. Warong Pak Akob ni penuhpun sebab mereka nak mengorat Kiah. Kiah seorang gadis yang cantik, malah yang paling cantik di Kampong Dusun. Kalau tengokkan muka Pak Akob memang takder siapa pun sangka yang Pak Akob ni ada anak perempuan secantik Kiah. Pak Akob kulitnya hitam legam dan bermuka bengis. Ramai yang kata kalau tengok muka pak Akob memang takder siapapun tergamak nak minum di warong tu.

Tapi disebabkan Kiah maka ramai lah anak muda kampong dan orang orang tua yang nak menggatal menaruh harapan kepada Kiah. Tok Sidang Husin pun tak mahu melepaskan peluang untuk mencuba. Pak Akob sebenarnya tahu semua tu tapi disebabkan mereka datang dan minum bergelas gelas Kopi Janda maka Pak Akob buat bodoh je. Lantak le demer nak ngorat, asalkan demer berhabis duit di warong aku ni... kekkekkek... mengekek Pak Akob gelak dalam hati.

Tiba tiba Kiah menegur Leman. Nak minum apa bang? Tersentak leman dari lamunannya. Tergagap leman menjawab. Kkkkopi... Kiah. Kopi Kiah ke atau Kopi janda? tanya Kiah sambil tersenyum. Perhhhhhhh...... Bisa saja jantung Leman meletup bila melihat Kiah tersenyum gatal begitu.....

Kiah.... Leman memanggil Kiah dengan suara lembut. Kali ni Kiah pula terduduk bila mendengar suara yang begitu lembut dan romantis. Terkejut pelanggan pelanggan lain bila tengok Kiah terguling guling jatuh. Apa halnya tu.... jerit Pak Akob dari belakang kedai. takder apa ayah... Kiah terjatuh, jerit Kiah pada ayahnya yang berada di dapur.

Ya Man, baru Kiah dapat membalas panggilan Leman bila hatinya sudah tenang sedikit. Siapa yang tak kenal Leman. Leman ialah anak Tok Sidang Husin orang paling kaya di kampong Dusun ni. Malah leman juga adalah anak muda kampong yang paling hensem di Kampong ini. Semua anak gadis kampong tergila gilakan leman. Malah kak limah jadi gilapun disebabkan oleh Tok sidang husin menolak cintanya. kalau bapaknya hensem, apatah lagi anaknya yang bernama leman ni....

Kiah... . sekali lagi dengan suara yang begitu romantis leman memanggil Kiah. Abang akan ke Ipoh esok untuk mula bekerja disana. Abang harap Kiah izinkan ya? Kiah tertunduk dan setitik demi setitik airmatanya gugur ke tanah. Sambil mengangkat kepalanya dan terus merenung ke arah leman, Kiah terus berkata, Abang jangan lupakan Kiah ya kalau sampai di sana nanti.

Tak Kiah, tak... abang takkan lupakan Kiah buat selama lamanya. Apa yang Kiah nak pesan kalau abang balik ke kampong nanti. insyaallah sebulan sekali abang balik la kampong untuk jumpa dengan Kiah.

Kiah takder nak pesan apa apa pada abang, cuma Kiah nak pesan satu je pada abang.

Apa dia Kiah...kata leman. Dalam hati Leman, Leman begitu pasti Kiah akan menyuruhnya meminang secepat mungkin.... yahoooooo..... jerit leman dalam hati.

Cakap la Kiah desak Leman.

Abang.... kata Kiah lagi.... Kiah cuma nak pesan janganlah abang lupa diri walaupun abang dah bekerja di Ipoh. Nanti tolonglah balik ke kampong bila waktu pilihanraya nanti. Pilihanraya mungkin tak lama je lagi. Bila abang balik tolonglah undi PAKATAN HARAPAN