Thursday, 6 July 2017

Hipster VS Raver

Maksud Dan Sejarah Raver Dan Hipster

Sejak kebelakangan ini media sosial dan juga page page facebook penuh dengan video tarian raver dance yang yang  sebagian orang memanggilnya dengan boek dancer dan diterjemahkan dalam bahasa melayu kuno dengan nama aneh “tarian sotong“. Pasti masih ramai yag tidak tahu maksud kedua perkataan ini bukan? Berikut adalah maksud dari Raver Dan Hipster

Raver [Rave]

Raver asal kata dari Rave adalah tarian kebudayaan baru yang pertama kali muncul pada pertengahan 1980-an di Amerika Serikat, tepatnya Chicago. Ternyata, istilah ‘Raver’ merupakan singkatan dari Radical Audio Visual Experience.

Raver adalah pesta semalam panjang yang biasanya diiringi musik berirama cepat (house music) dan pertunjukan lampu. Pesta ini digolongkan sebagai pesta liar yang orang-orangnya disebut dengan Raver. Orang-orang yang terlibat dalam pesta ini adalah anak-anak muda kalangan atas atau orang orang kaya.

Awalnya, pesta Rave digambarkan sebagai suasana pesta di Ibiza, sebuah pulau di Laut Tengah, Spanyol. Pesta ini dikatakan memiliki unsur seks dan kriminal.

Oleh sebab itu, program pesta Rave selalu sembunyi-sembunyi sebelum menggelar acara. Hal ini dilakukan dengan tujuan menghindari polis agar kegiatan kriminal dan seks mereka tidak tercium polis atau laporan jiran tetangga yang merasa terganggu.

Para Raver mendapat kabar rencana pesta dari mulut ke mulut, pesan singkat, atau pamflet yang disebar secara rahasia. Bahkan, tempat yang dipilih harus bebas gangguan karena pesta Rave biasanya digelar hampir 10 jam. Wow!

Tidak ada aturan khusus yang diwajibkan untuk menjadi seorang Raver. Gaya dan tarian para Raver pun beragam dari yang sederhana hingga paling sukar seperti jump style, melbourne shuffle, atau tecktonic. Setelah sukses dipopularkan warga Chicago, pesta ini mulai merambah negara lain seperti Inggeris, Eropah Tengah, Australia, termasuk juga Indonesia terkini di malaysia.

Layaknya sebuah parti dance besar, Rave party kini tengah menjadi tren seiring perkembangan industri musik EDM (Electronic Dance Music) yang sedang popular.

Hipster

 

Hipster memang sudah menjadi trend di seluruh dunia. Hipster mempunyai ramai peminat dan juga Haters. Hipster adalah suatu kata yang menggambarkan seorang anak muda, yang keadaan ekonomi dirinya berada di kelas menengah atas dan “anti mainstream”. Mereka tidak mainstream dari segi filem, muzik, fesyen dan rakan-rakan.

Istilah Hipster biasanya diberikan kepada orang yang sering tampil unik atau yang suka memilih untuk berjalan sendiri.

Hipster akan membuat dirinya seunik mungkin dari segi penampilan, rambut dan gaya berpakaian. Anehnya golongan Hipster ini, jika mereka sudah popular, mereka akan menukar gaya mereka yang popular tersebut dan mencari gaya yang lain yang belum banyak diketahui orang lain.

Ciri-ciri Hipster adalah:

Lihat Gaya Rambut dan Pakaian

Lelaki Hipster biasanya sering tidak menyikat rambut mereka dan tidak ingin dilihat kemas dan bagi perempuan pula, mereka sering memakai tight kemana-mana. Inilah yang sering membuat Hipster itu terlihat Hipster kerana kita sentiasa dapat melihat mereka dari segi gaya rambut dan pemakaian mereka.

Menonton atau melihat Festival Film International

Golongan Hipster sering melihat atau menonton Festival Film International. Mereka gemar untuk melihat dan menonton filem berbahasa asing yang susah untuk difahami ramai orang.

Bahkan kita sebagai pencinta filem apabila berjumpa dengan golongan Hipster, jangan mengaku bahawa kita merupakan pencinta filem kerana pada saat itulah mereka akan bertanya “Sudah tonton filem dilwale belum?” dan di dalam fikiran kita , “Filem apa ni? Tak pernah dengar pun?”

Muzik mereka ‘rare’
golongan Hipster ini unik, anti-mainstream jadi wajarlah muzik mereka kita tidak pernah dengar. Jika muzik reggae popular dengan Bob Marley, dan itu pun dengan tajuk lagu “No Women No Cry”, pada saat itulah jika kita duduk bersebelahan dengan Hipster dialognya akan jadi begini:

Mr A: Bob Marley?
Hipster: Freddie Mercury
Mr A: ooooo Mc D Mercury….. (pura-pura tahu)