Thursday, 10 December 2015

Kisah Empat golongan Manusia di sebut Allah. KITA YANG MANA SATU?


Dalam kehidupan ini ada 4 golongan manusia. Allah menyebut 4 golongan ini dalam surah al A'raf dengan cerita berikut:
Pada zaman bani Israel, ada satu perkampungan yahudi yang tinggal di tepi laut. Mereka mendapat wahyu bahawa mereka boleh menangkap ikan, kecuali pada hari Sabbath (sabtu). Tetapi Allah uji mereka pada sabtu ikan timbul dengan banyak. 
Firman Allah swt:
"Dan bertanyalah kepada mereka (wahai Muhammad) mengenai (penduduk) bandar yang letaknya di tepi laut, semasa mereka melanggar larangan pada hari Sabtu, ketika datang kepada mereka pada hari Sabtu itu ikan-ikan (yang menjadi cubaan kepada) mereka, yang kelihatan timbul di muka air; sedang pada hari-hari lain, ikan-ikan itu tidak pula datang kepada mereka. Demikianlah kami menguji mereka (dengan cubaan itu) kerana mereka sentiasa berlaku fasik." (Surah Al A'araf: 163)
Menurut tafsir, mereka tidak menangkap pada hari sabtu. Tetapi mereka melakukan helah. Yakni mereka meletakkan jaring pada hari jumaat dan mengambil ikan pada hari ahad. Menurut mereka, mereka tidak bekerja pada hari sabtu. 
Kemudian, ada golongan pertama yang menegur mereka kerana melanggar perintah Allah. Tetapi usaha golongan pertama ini ditegur oleh orang ramai. Allah merakamkan peristiwa ini dalam ayat berikut:
"Dan (ingatlah) ketika segolongan di antara mereka berkata: "Mengapa kamu menasihati kaum yang Allah akan membinasakan mereka atau mengazabkan mereka dengan azab yang amat berat?" Orang-orang (yang memberi nasihat) itu menjawab: "(Nasihat itu ialah) untuk melepaskan diri dari bersalah kepada Tuhan kamu, dan supaya mereka bertaqwa". (Al A'araf : 164)
Kalau perasan golongan ini bukan yang berbuat kemungkaran. Tetapi mereka adalah golongan yang tidak melakukan kemungkaran, tetapi melarang orang yang menegur. 
Namun, walau teguran demi teguran, golongan yang berbuat kemungkaran ini tidak menghiraukan apa yang diseru. Sebaliknya mereka terus melakukan kemungkaran. Maka Allah telah menjatuhkan hukum kepada mereka dan menjadikan mereka kera. Firman Allah swt:
"Maka ketika mereka melupakan (tidak menghiraukan) apa yang telah diperingatkan kepada mereka, Kami selamatkan orang-orang yang melarang daripada perbuatan jahat itu, dan Kami timpakan orang-orang yang zalim dengan azab seksa yang amat berat, disebabkan mereka berlaku fasik (derhaka). Maka setelah mereka berlaku sombong takbur (tidak mengambil indah) kepada apa yang telah dilarang mereka melakukannya, Kami katakan kepada mereka: "Jadilah kamu kera yang hina"." (Al A'Araf 165-166) 
PENGAJARAN AYAT:
Sekiranya kita perhatikan kisah yang Allah turunkan ini, kita hanya nampak hanya 2 golongan. Mana satu golongan lagi?
1. Golongan yang menegur perbuatan mungkar atau jahat. Golongan ini diselamatkan oleh Allah swt. Allah swt juga berfirman bahawa tugas mereka ialah untuk menegur dan mereka akan di selamatkan walaupun golongan engkar itu tetap dengan pendirian mereka. Yang penting adalah usaha menyeru kepada kebaikan dan meninggalkan keburukan.
2. Golongan yang membuat kemungkaran – Golongan ini jelas mereka yang membuat kemungkaran. Golongan ini jelas akan mendapat pembalasan
3. Tetapi ada satu lagi golongan ke tiga dan keempat. Mereka ini ramai di muka bumi ini. Mereka ini Allah sebut dalam surah ini:
“Dan (ingatlah) ketika segolongan di antara mereka berkata: "Mengapa kamu menasihati kaum yang Allah akan membinasakan mereka atau mengazabkan mereka dengan azab yang amat berat?"
Kalau perasan, golongan ini bukan golongan yang berbuat kemungkaran. Mereka adalah golongan yang tidak menangkap ikan pada hari sabtu, tetapi bukan sahaja mereka berdiam diri kepada golongan mungkar, mereka juga adalah di antara yang memarahi golongan yang menegur perbuatan mungkar ini.
Inilah golongan ketiga yang Allah turut binasakan. Ada yang bertanya, di mana yang Allah azabkan mereka. Allah swt menyebut di dalam ayat berikut:
“Kami selamatkan orang-orang yang melarang daripada perbuatan jahat itu, dan Kami timpakan orang-orang yang zalim dengan azab seksa yang amat berat, disebabkan mereka berlaku fasik (derhaka).”
Ayat Allah amat teliti. Ayat ini tidak menyebut “Kami BINASAKAN mereka yang berbuat kemungkaran…” sebaliknya Allah swt berfirman: “Kami SELAMATKAN orang-orang yang melarang perbuatan jahat itu”. 
Maksudnya di sini, hanya golongan yang berani menegur sahaja yang akan diselamatkan oleh Allah swt. Sebaliknya yang:
i) Diam dengan kemungkaran. Mereka nampak kemungkaran, tetapi mereka tidak mengendahkan
ii) Mereka melarang orang yang menegur
iii) Mereka melakukan kemungkaran. 
3 golongan ini di binasakan Allah swt. Sebaliknya yang diselamatkan ialah mereka yang “melarang perbuatan Jahat itu.”
Dan ingatlah, bahawa, melarang perbuatan jahat itu tidak perlu kita melihat hasilnya. Bukan juga untuk diri kita sendiri. Sebaliknya untuk kita “melepaskan diri dari bersalah kepada Tuhan kamu, dan supaya mereka bertaqwa”. ( ayat 165)
Zaman bani Israel Allah bagi kebinasaan dengan menjadikan golongan selain dari yang berdakwah ini menjadi kera yang hina. Tetapi zaman ini Allah turunkan azab dengan cara meningkatkan kos hidup, menyempitkan rezeki, menurunkan matawang, mengurangkan pendapatan negara, memiskinkan yang miskin dan mengkayakan yang kaya sehingga berlaku masalah sosial dan jurang di kalangan masyarakat.
Wallahualam