Saturday, 20 June 2015

Kejatuhan Empayar Uthmaniyah dan Persamaannya dengan Malaysia

Ketika 99% bank diseluruh Eropah dikuasai oleh ahli ahli keluarga Yahudi, Khalifah Islam dari kerajaan Turki Uthmaniyah membuat kesilapan besar dengan melakukan pinjaman wang dari bank bank Eropah. Pinjaman ini dibuat atas alasan pembangunan negara dan menampung kos kos ketenteraan.

Dalam buku Historic Cities of the Islamic World, karangan Clifford Edmond (2007) menyebut bahawa kerajaan Turki Uthmaniyah telah menjalinkan hubungan kewangan dengan satu keluarga elit Yahudi dalam urusan perbankan iaitu keluarga Alvaro Mendez dari Sepanyol. Bank Mendez ini menaja banyak projek kerajaan Uthmaniyah sejak 1588.

Pertalian antara kerajaan khalifah Turki Uthmaniyah dengan keluarga yahudi Mendez membuktikan bank memainkan peranan penting dalam menentukan halatuju sesebuah negara. Maka dalam situasi ini khalifah khalifah islam telah kabur mata mereka akan keyahudian mendez.

Seorang pensyarah Turki, Edhem Eldem dari Universiti Bogazici menyebut bahawa idea memodenkan empayar Turki melalui pinjaman kewangan bank datangnya dari desakan Gerakan Tanzimat pimpinan Mustapa Rashid Pasha, Ali Pasha, Fuad Pasha, Ahmet Pasha dan Midhat Pasha. Kesemua mereka adalah ahli birokrat yang berpendidikan Inggeris.

Idea pemodenan Gerakan Tanzimat ini berjaya mempengaruhi Sultan Mahmud II dan Sultan Abdul Mecid. Tanzimat membawa slogan retorik perubahan baru iaitu kerajaan Uthmaniyah pada masa hadapan adalah sebuah kerajaan yang mampu menyatupadukan orang Islam dan bukan Islam, orang Turki, Greek, Armenia, Yahudi, Kurdis dan Arab.

Khaifah ketika itu merasakan pemodenan tanpa mengira bangsa seperti slogan itu adalah sesuatu yang boleh menaikkan kehebatan kerajaan Turki Uthmaniyah. Akibat terpesona dengan idea idea kumpulan konspirasi ini maka kesemua idea Ali Pasha diterima pakai.

Pada 1854 Khalifah melakukan langkah yang paling tidak bermoral dan melanggar hukum syariat yang melarang urusniaga RIBA. Kerajaan Uthmaniyah secara rasminya membuat pinjaman sebanyak 3 juta pound sterling yang diurus oleh Syarikat Dent, Palmers & Co. Kemudian pada 1855 menambah lagi pinjaman sebanyak 5 juta pound sterling. Dan kali ini ia diuruskan sendiri oleh bank Rothschild yang berpusat di London.

Kerajaan Khalifah yang berpegang kepada hukum SYARAK telah melakukan kesilapan pada 1854 dengan menerima sistem RIBA yang dilarang dalam Islam. Pinjaman berjumlah 8 juta pound sterling itu mewajibkan kerajaan Turki Uthmaniyah membayar bunga sebanyak 10% setahun.

Pinjaman demi pinjaman terus dilakukan oleh Khalifah sehinggalah tahun 1914  sebanyak lebih 30 lebih pinjaman dilakukan. Keadaan ini sudah cukup untuk membuatkan kerajaan Uthmaniyah jatuh bangkrap sebelum tercetusnya perang dunia pertama.

Maka jelaslah bahawa Yahudi berjaya memerangkap kerajaan Islam terakhir itu dengan menghantar penasihat penasihat yang juga adalah agen agen yahudi iaitu Ali Pasha dan rakan rakannya. Mereka berjaya menyusup masuk kedalam kerajaan Islam tersebut dengan memegang jawatan jawatan tinggi dalam kerajaan.

Penasihat penasihat ini berfungsi untuk memujuk khalifah membuat pinjaman wang atas alasan pembangunan. Melalui pinjaman itu maka terjerumuslah kerjaan Uthmaniyah didalam cengkaman yahudi.

Yahudi sangat bijak, mereka tidak perlu masuk kedalam Turki tetapi cukup sekadar merasuah menteri menteri kanan kerajaan Uthmaniyah bagi menjajah Turki.

Kronologi Kerajaan Turki Uthmaniyah

Kepemimpinan Khilafah Utsmaniyah berlangsung dalam kurun waktu yang cukup lama, sekitar 424 tahun, dari tahun 918-1342 H (1512-1924 M). Khalifah pertamanya adalah Salim al-Ula dan yang terkahir adalah ‘Abdul Majid ats-Tsani. Banyak prestasi yang berhasil diraih Kekhilafahan Utsmaniah, di antaranya adalah penaklukan Konstantinopel. Mereka telah mendatangi Eropa sampai di Austria, lalu mengepungnya lebih dari dua kali. Negeri-negeri Eropa yang berhasil dikuasai antara lain Hungaria, Beograd, Albania, Yunani, Rumania, Serbia, dan Bulgaria. Mereka juga telah menguasai seluruh kepulauan di Laut Tengah dan menariknya ke dalam pangkuan Islam.
1517 M – Khalifah Salim I dibai’at setelah Khalifah al-Mutawakkil lengser. Terjadi peperangan al-Ahram ; Mesir di taklukkan oleh pasukan Utsmaniyyah.
1520 M – Sultan Sulaiman al-Qanuni dibai’at menjadi Sulthan (Khalifah).
1521 M – Yugoslavia jatuh ketangan Islam. Gereja terbesar diubah menjadi masjid, tempat Khalifah Sulaiman mendirikan shalat Jum’at.
1522 M – Rhodes di taklukkan.
1526 M – Perang Mohacs. Buda (sebagian dan Budapest, Hungaria) dibuka ; Raja Luis di bunuh.
1527 M – Austria meng-akuisisi Buda.
1529 M- Buda ditaklukkan kembali, Austria mundur. Serangan dan pengepungan ke wilayah Vienna dan Vienna akhirnya jatuh ke tangan Islam.
1532 M – Algeria dibebaskan oleh pasukan Khilafah Utsmaniyyah yang berasal dari Spanyol.
1534 M – Tabriz kembali di taklukkan. Khilafah Utsmani memerintah di Baghdad.
1535 M – Tunisia dibebaskan oleh pasukan Utsmaniyyah dari Spanyol. Pulau Crete juga di taklukkan.
1539 M – Perdamaian dengan Austria setelah Austria bersedia membayar jizyah.
1541 M – Pest (sebagian dari Budapest, Hungaria) ditaklukkan Khilafah Islam. Raja Austria akhirnya mundur.
1543 M – Niche (Selatan Prancis) dibebaskan dalam waktu yang sangat singkat.
1549 M – Khalifah Sulaiman meminta kepada Ibrahim al-Halabi untuk menulis sebuah kitab berkaitan dengan perundangan Islam yang berjudul Multaqa al-Abhur. Khalifah Sulaiman akhirnya di beri gelas dengan Sulaiman al-Qanuni.
1560 M – Angkatan laut Utsmaniyyah mengalahkan Spanyol.
1565 M – Pulau Malta di kepung.
1566 M – Szeged (Szigetve di Hungaria) ditaklukkan. Khalifah Sulaiman sakit dan wafat ketika di ambang kemenangan. Khalifah salim II diba’at menjadi Khalifah .
1568 M – Autria setuju untuk terus membayar Jizyah.
1571 M – Terjadi perang Lepanto. Pulas Cyprus di taklukkan pasukan Utsmaniyyah. Paus menggabungkan Vienna dan Spanyol untuk mengambil alih Cyprus.
1572 M – Spanyol meng-akuisisi Tunisia.
1573 M – Perdamaian dengan V ienna dan Cyprus kembali kepangkuan Islam. Vienna akhirnya membayar sanksi kemiliteran.
1574 M – Khalifah Murad III dibai’at jadi Khalifah.
1575 M – Polonia memilih untuk di tinggal dibawah perlindungan Khilafah Islamiyyah.
1577 M – Kargstan ditaklukkan oleh pasukan Utsmaniyyah.
1578 M – Portugis melakukan serangan ke Maghribi (Maroko) dan akhirnya dibebaskan oleh Portugis.
1583 M – Taghiston dibebaskan.
1590 M – Azebaijan, Luristan dan Sharwan di bebaskan dengan damai tanpa peperangan.
1595 M – Khalifah Muhammad III.
1596 M – Orlo (Hungaria) akhirnya berhasil dibebaskan. Sedangkan Austria kalah.
1603 M – Khalifah Ahmad I.
1606 M – Terjadi perdamaian dengan Austria dan Austria berhenti membayar jizyah.
1617 M – Khalifah Musthafa I (pengangkatan pertama sebagai Khalifah).
1618 M – Khalifah ‘Utsman II.
1622 M – Pasukan khusus Khilafah (Inkishari) menjadi sangat kuat dan memiliki pengaruh sehingga terjadi perubahan di Kekhilafahan sekehendak mereka. Khalifah Musthafa I diba’at kembali (pengangkatan kedua kalinya).
1623 M – Syah ‘Abbas menaklukkan Baghdad.
1625 M – Misionatis untuk pertama kalinya berada di Lebanon dan mulai meracunia pemahaman umat Islam. Inilah awal dimulainya serangan Misionaris.
1623 M – Khalifah Murad IV dibai’at.
1635 M – Tabriz di taklukkan kembali oleh Khilafah Islam.
1640 M – Khalifah Ibrahim I .
1645 M – Pulai Crete di rebut kembali.
1641 M- Kekhilafahan Sulthan Muhammad IV
1683 M – Kota Neohazel (Austria) ditaklukkan.
1672 M – Limburg ditaklukkan dengan cepat. Polonia dikalahkan dan setuju untuk membayar Jizyah.
1683 M – – Serangan dan pengepungan ke Vienna untuk kedua kalinya. Banyak kota-kotanya berhasil di buka, tetapi Paus memanggil negeri-negeri Eropa untuk membantu Austria mengalakah pasukan Khilafah Islamiyyah.
1686 M – Autria, Polonia, Vienna, Malta, Russia dan Paus telah membuat sebuah perjanjian suci dan berhasil merampas kembali Budapest dan Neohazel.
1687 M – Sultan Muhammad IV wafat, kemudian di bai’at Khalifah Sulaiman II .
1688 M – Samandriah, Qlumbaz dan Belgrade jatuh ketangan musuh. Kaum Muslimin kehilangan kendali atas kota Udine dan Nichea di Eropa.
1690 M – Somandriah, Belgrade, Udine dan Niche direbut dan dikuasai kembali.
1691 M – Khalifah Ahmad II.
1695 M – Khalifah Musthafa II . Khalifah melakukan serangan ke Russia dan seluruh negara Eropa menyerang Daulah Islam.
1703M – Pembaharuan kebudayaan di bawah pemerintahan Sulthan Ahmad III setelah beliau dibai’at.
1711 M – Pengepungan Tzar Rusia tetapi panglima pasukan kaum Muslimin melakukan pengkhianatan kepada Khalifah karena uang dan membebaskan Tzar dengan sebuah perjanjian.
1730 M – Khalifah Mahmud I.
1737 M – Russia dan Autria akhirnya dikalahkan oleh Islam.
1729 M – Perjanjian Belgrade dengan Rusia dan Austria ; Bergrade dan kawasan-kawasan lainnya diserahkan kepada Daulah Islam (Khilafah).
1754 M – Kemudian Khalifah “Utsman IlI.
1757 M – Khalifah Musthafa II.
1771 M – Armada laut Rusia ditumpas oleh Armada laut Islam.
1773 M – Khalifah ‘Abdul Hamid I. Rusia berhasil dikalahkan oleh kaum Muslimin dalam pertempuran darat.
1774 M – Rusia mengalahkan kaum Muslimin dan perjanjian damai di tanda tangani.
1782 M – Perjanjian Jassy.
1784 M – Rusia dan Autria kembali banyak merampas wilayah kaum Muslimin.
1789 M – Dibai’at Khalifah Salim III. Austria meng-akuisisi Belgrade dan Serbia. Rusia mengakuisisi Bandar.
1798 M – Napoleon mengambil alih Mesir dan membawa masuk kebudayaan Perancis. Perjanjian damai dengan Austria. Serbia kembali kepangkuan Daulah Islam.
1801 M – Napoleon ditundukkan di ‘Akka (Palestina). Napoleon di kalahkan di Iskandariah dalam pertempuran laut Abu Qir. Terjadinya perjanjian damai dengan Perancis.
1804 M – Pembentukan tentara Resmi, disamping adanya tentara Khusus (Inkishari).
1806 M – Rusia dan Inggris menyerang Islam.
1807 M – Khalifah Musthafa IV di bai’at. Inggris di kalahkan setelah mengepung Borporus. Muhammad Ali mengalahkan Inggris di Rashid. Inggris keluar (meninggalkan) Mesir. Terjadinya perjanjian damai antara Perancis dan Inggris terhadap Khilafah.
1808 M – Khalifah Mahmud II.
1815 M – Serbia melakukan bughat (pemberontakan).
1817 M – Serbia terpisah dari Khilafah.
1826 M – Yunani melakukan Revolusi namun gagal. Athena di taklukkan. Tentara elit Inkishari daulah Khilafah di bubarkan dan digantikan dengan tentara Resmi. Kekalahan angkatan laut Khilafah Utsmaniyyah di Navarino.
1828 M – Eropa membantu Yunani untuk memisahkan diri dari Khilafah Islam. Tentara Resmi Khilafah melawan Rusia. Rusia mengembalikan wilayahnya kembali ketangan kaum Muslimin setelah adanya perjanjian damai.
1830 M – Perancis mengambil alih Aljazair. Tahun-tahun selanjunyat, Khilafah mulai mengadopsi perundang-undangan Eropa.
1836 M – Khalifah ‘Abdul Majid I dibai’at.
1856 M – Terjadinya perang al-Qim ; Perancis dan Inggris melawan Rusia.
1860 M – Perancis mengambil alih Syiria untuk menolong kaum Nashrani.
1873 M – al-Imam asy-Syaukani wafat.
1861 M – Khalifah “Abdul ‘Aziz I.Perancis mundur dari Syiria.
1864 M – Serbia merdeka, akan tetapi masih berada dibawah perlindungan Khilafah.
1867 M – Serbia merdeka dan tentara kaum Muslimin mundur sepenuhnya.
1869 M – Perancis menggali terusan Suez.
1876 M – Khalifah Murad V, pada tahun yang sama kemudian di bai’at Khalifah ‘Abdul Hamid II menggantikan khalifah Murad V. Bulgaria melakukan Revolusi dengan bantuan dari Rusia namun gagal. Serbia menyerang kaum Muslimin dengan bantuan Rusia namun kaum Muslimin berhasil mengalahkan mereka dan mengambil alih Bulgaria serta seluruh Serbia.
1877 M – Rusia dan Rumania berhasil dikalahkan setelah melakukan penyerangan terhadap kaum Muslimin. Rusia dan Hungaria mengambil alih Pleven (Bulgaria Utara). Rusia dikalahkan dan Kaisar dibebaskan ; Rusia telah kalah sebanyak 6 kali.
1878 M – Rusia mengambil alih Sofia, Pleven dan Edrine (Turki). Terjadi perjanjian damai dengan Rusia. Kongres Berlin. Bulgaria, Montenegro dan Serbia merdeka. Edrine dan kawasan lain kaum Muslimin kembali kepangkuan Khilafah. Inggris mengambil alih Cyprus. Terjadi perjanjian Berlin, pihak Eropa membagi-bagi wilayah kaum Muslimin.
1908 M- Berdirinya gerakan Turki Muda. Austria menyerang Bosnia dan Herzegovina.
1909 M – Dibai’at Khalifah Muhammad Risyad V. Namun, Khilafah berada dibawah control kaum Nasionalis Turki.
1911 M – Umat Islam di Libya bertempur melawan Italia di Tripoli.
1912 M – Terjadi perang Balkan pertama melawan Yunani, Bulgaria dan Serbia. Mereka melakukan perampasan seluruh wilayah kaum Muslimin di Balkan.
1913 M – Pergerakan Sanusiyyah yang muncul di Libya melawan Italia. Perang Balkan kedua.
1914 M – Khilafah Turki Utsmani memasuki masa Perang Dunia I sebagai sekutu penguasa tengah. Kaum Muslimin mengalami kekalahan dalam beberapa peperangan dan wilayah Khilafah menyempit. Inggris merampas Palestina dan Trans-Jordan.
1917 M – Perjanjian Balfour, perdana menteri Inggris berjanji akan memberikan kaum Yahudi sebuah tanah air di Palestina.
1918 M – Khalifah Muhammad Wahiddin II.
1919 M – Mustafa Kemal Atatürk datang ke Samsun.
1920 M – Musthafa Kemal (pengkhianat) mengetuai pemerintahan di Turki. Pada saat yang sama, negara Islam dibagi-bagi diantara pihak-pihak yang bersekutu membangun pemerintahan nasionalisme Arab dan Turki diseluruh kawasan yang berhasil diduduki ; kebanyakan negeri-negeri kaum Muslimin menjadi koloni Barat.
1922 M – Khalifah Abdul Majid II namun kekuasaan Khilafah akhirnya ditiadakan dan Khalifah Abdul Majid tidak lagi memiliki kuasa.
1923 M – Musthafa Kemal mendeklarasikan Republik Turki dan melarang dikumandangkannya adzan dalam bahasa Arab.
1924 M- Khalifah dihapuskan dan ditiadakan secara mutlak oleh Musthafa Kemal dengan bantuan penjajah Barat. Khalifah terakhir umat Islam di asingkan dan asset-aset Khalifah dirampas. Sedangkan Turki berubah menjadi negara sekuler sengan system Republik buatan non-Islam.
Dengan runtuhnya Khilafah, maka umat Islam tidak lagi memiliki institusi Khilafah. Namun perjuangan Umat Islam masih berlanjut walaupun ketiadaan Khilafah sudah cukup lama.