Sunday, 18 May 2014

Kenapa Pemimpin Zalim Tak Kena Bala?

SETIAP YANG BERLAKU ADA HIKMAHNYA -
BERBAIK SANGKALAH DENGAN ALLAH

Diriwayatkan dalam sebuah hadis Qudsi:

Pada zaman dahulu, ada seorang raja yang sepanjang hidupnya hanya melakukan maksiat dan zalim.

Kemudian , dia jatuh sakit.

Para tabib meminta agar raja mengucapkan selamat tinggal sahaja.

Sebabnya, dia tidak dapat disembuhkan kecuali dengan sejenis ikan.

Padahal, pada ketika itu, bukan musimnya ikan itu muncul di permukaan laut.

Tuhan mendengarnya, lalu memerintahkan para – malaikat-Nya untuk membawa ikan tersebut agar muncul di permukaan.

Raja akhirnya dapat memakan ikan itu dan dia pun sembuh.

Pada saat yang sama, di negeri yang lain ada seorang raja yang adil dan soleh jatuh sakit.

Para tabib juga mengatakan bahawa ubat penyakitnya adalah ikan yang sama.

Tetapi jangan khuatir, sekarang musim ikan itu muncul di permukaan laut.

Sangat mudah memperoleh ikan itu.

Namun, Tuhan telah memerintahkan para malaikat-Nya untuk membawa ikan itu masuk ke sarangnya.

Akhirnya, raja yang adil itu menghembuskan nafas yang terakhir.

Menurut kisah, para malaikat keliru seperti kita juga…

Mengapa doa raja yang soleh itu tidak dipenuhi, sedangkan doa raja yang zalim itu dipenuhi?

Kemudian Tuhan berkata, “ Walaupun raja yang zalim ini banyak melakukan dosa, pernah juga dia berbuat baik.

Demi kasih sayang-Ku , Aku beri pahala amal baiknya sebelum dia meninggal dunia., supaya dia datang kepada-Ku hanya dengan membawa dosanya.

Demikian juga dengan raja yang soleh itu,

Walaupun dia banyak berbuat baik, dia juga pernah melakukan keburukan.

Aku balas keburukannya dengan musibah.

Ketika hampir kematiannya masih ada dosanya yang belum Ku balas.

Maka, aku tolak doanya untuk sembuh supaya apabila dia datang kepada-Ku, dia hanya membawa amal solehnya sahaja.”

Dahulu kita berasal dari Allah dalam keadaan suci, kemudian kembali kepada-Nya semestinya dalam keadaan suci juga.

Berbaik sangkalah terhadap Allah, setiap yang berlaku itu pasti ada hikmahnya.