Sunday, 27 April 2014

Anak Penerbit Filem Anti Islam Memeluk Islam

Sebelumnya, ayah lelaki ini dikenali sebagai seorang penerbit filem anti-Islam, "Fitna" memeluk Islam tahun lalu. Kini beliau pula mendapat hidayah mengikuti jejak langkah ayahnya baru-baru ini.
The Khaleej Times melaporkan pada Isnin (21 April) bahawa Iskandar Van Doorn telah bersyahadah bersama 37 orang lainnya di Dubai International Peace Convention.
“Saya melihat ayah saya menjadi lebih bahagia setelah kembali kepada Islam,” ujar Iskandar Van Doorn.
Ketika itulah beliau menyedari ada sesuatu yang baik dalam agama ini.
“Dan itulah yang menyebabkan saya mengubah persepsi saya terhadap Islam.”
Menurutnya, setelah ayahnya memeluk Islam, beliau mula mencari pengetahuan tentang Islam dengan mempelajari al-Quran serta mendengar ceramah mengenai Islam.
“Seorang sahabat, Younis yang juga seorang Muslim turut membantu mengajar saya agama Islam,” ujar beliau yang kini berusia 22 tahun.
Sebelumnya, Arnoud Van Dorn (ayahnya) adalah seorang bekas pemimpin sayap kanan Belanda, Geert Wilders.
Van Doorn dikenali dunia ketika menjadi penerbit filem anti-Islam berjudul "Fitna" yang kontroversi bersama sahabat dekatnya Geert Wilders, yang mana akhirnya memutuskan menjadi seorang Muslim beberapa tahun kemudian setelah lebih mendalami ajaran Islam.
Kini beliau memegang jawatan sebagai anggota Dewan Kota Den Haang daripada parti PvdE, Presiden Yayasan Dakwah Eropah, Duta Besar Hubungan Gabungan Dawah Kanada di Eropah.
Arnoud membuat kejutan masyarakat dan Geert Wilders secara khusus ketika mengumumkan keislamannya pada tahun 2013.
Hal ini disebabkan ia adalah wakil ketua dalam parti anti-Islam Belanda, juga peranannya dalam produksi filem "Fitna" yang menjadi kontroversi di seluruh belahan dunia.
Dalam laman twitternya, beliau menyatakannya sebagai memulai langkah baru. Beliau segera melakukan haji ke Arab Saudi dan mengunjungi Masjid Nabawi untuk menyampaikan permohonan maaf dan penyesalannya di hadapan para ulama di sana atas keterlibatannya dalam usaha menyebarkan kebencian atas Islam.
“Sampai sekarang saya masih sangat menyesal kerana telah menghasilkan filem (Fitna) itu.”
Beliau merasa bertanggungjawab untuk memperbaiki kesalahan yang telah dilakukannya pada masa lalu itu.
Langkahnya diikuti putera sulungnya yang memeluk Islam baru-baru ini setelah melihat perubahan ayahnya semenjak memeluk Islam.