Sunday, 13 April 2014

Ada Yang Makan Hati Bila Erra Rujuk Semula

- Foto Ihsan Instagram Engku Emran

SHAH ALAM - Hasrat bekas suami pelakon dan pengacara Erra Fazira, untuk memenangi hatinya terbukti apabila gambar anak perempuan mereka memakai baju putih dengan tulisan #prayformomandayah telah dimuatnaik di laman Instagram semalam.

Bekas suami Erra, Engku Emran Engku Zainal Abidin turut menyatakan hasrat dan keinginannya untuk memujuk dan memulihkan kembali rumah tangga mereka.

Menurutnya, anak perempuan mereka, Engku Aleesya, 5 turut bersetuju dan teruja apabila beliau menyatakan hasrat mahu memikat kembali hati ibunya.

“Saya perlu mulakan langkah terlebih dahulu, sejak tiga hari lalu saya cuba hantar mesej pesanan ringkas kepadanya dan luahkan perasaan sayang saya pada dia.

“Saya mengaku saya masih menyayangi dia dan saya tidak malu untuk berusaha memujuknya untuk kembali,” katanya dalam status pada gambar yang disiarkan di laman instagram miliknya.

Menurutnya, insiden perceraian yang terjadi pada 18 Febuari lalu adalah satu kesilapan dia mahupun Erra.

Emran dan Erra telah bercerai pada 18 Februari yang lalu dengan talak satu setelah mendirikan rumah tangga selama tujuh tahun namun dia tidak bersedia untuk mendedahkan punca perceraian mereka.

Emran pada sebelum ini turut memuat naik beberapa keping gambarnya dan Erra menerusi akaun miliknya iamkumbre untuk mengimbas semula saat-saat indah perkenalan mereka.

Hashtag #prayformomandayah dan juga #prayforerrakumbre diwujudkan buat peminat yang menyokong penyatuan semula pasangan ini.

Menurutnya lagi, dia turut berharap agar semua pihak serta peminat turut mendoakan yang terbaik buat keluarganya.  

Ulamak Menghalalkan Musik?

Diantara hadis pokok yang sering diperdebatkan mengenai status hukum muzik adalah hadis riwayat al-Bukhari:

"Akan ada dari umatku kaum yang menghalalkan zina dan sutera, arak dan alat muzik...."

Syaikh al-Albani ketika mempertahankan hadis ini dan hadis lain juga yang seangkatannya, turut menyebut tentang sikap sesetengah ulama (yang menolak hadis ini atau melemahkan pendapat muzik haram) ketika berhadapan dengan hadis-hadis ini, antaranya:

1. Mereka akan mengatakan: "Terdapat ulama yang melemahkan (men'dhaif'kan) hadis tersebut. Contohnya seperti ibn Hazm." Meskipun mereka tahu masih ramai ulama lain yang jauh lebih alim di dalam ilmu hadis menyebutkan hadis ini sahih.

2. Terkadang mereka menolak hadis ini dengan mengatakan ini hadis ahad sedangkan menurut para ulama hadis ahad juga boleh diambil sebagai hujah hukum.

3. Ada yang menolak hadis ini kerana dia berkata indikasi amalannya tidak tegas. Hakikatnya syarat itu tidak pernah menjadi salah satu syarat bagi mengamalkan sesebuah hadis.

4. Ada pula yang hanya beralasan ini bukan perkara aqidah. Lalu dia menyangka boleh sesuka hati untuk pilih sama ada mahu ambil pendapat halal atau haram. Sedangkan ini bukanlah cara yang betul untuk beramal.

5. Terkadang mereka mencari-cari pengertian tersendiri atau penafsiran sendiri untuk memalingkan makna hadis itu sendiri.

6. Ada pula yg menyebutkan hadis-hadis dengan ungkapan tamridh seperti qiila (dikatakan) supaya nampak sesuatu berita atau riwayat itu sedikit lemah.