Friday, 31 January 2014

Ibubapa Berhutang Masa Dengan Anak anak

Bila anak tidur, cuba kita renung wajah dia. Semakin lama kita tengok semakin sayang kita rasa. Mulalah rasa bersalah bila teringat kita marah dia siang tadi. Itupun jika kita ada perasaan itu. Kalau takda rasa, baik kita istighfar banyak-banyak. cucilah hati dengan 'clorox'. 


Anak-anak bising, lompat-lompat kita marah suruh duduk diam. Lupa pulak kita anak yang tak normal je duduk diam kan? Takpun anak yang dah terlantar sakit.

Pagi hingga petang dan kadang-kadang malam kita keluar. Ada yang jumpa anak tak sampai sejam. Dah jumpa marah-marah anak tu. Anak tengah bercerita kita pura-pura dengar "iye..ummi dengar ni" tapi mata dekat phone. Dok senyum-senyum baca whatsApp. Badan kita je kat rumah tapi hati dan minda kita jauh kat luar sana. Kesian anak...mana hak anak kita ya?

Hari ni kita buat macam tu dekat anak kita. Kita tunggu nanti 20 tahun lagi. Agak-agaknya anak kita akan buat benda yang sama tak? Masa tu kita jangan cakap anak kita derhaka ya sebabnya kita yang didik dia jadi begitu. Masa tu jangan ungkit berapa RM kita habiskan untuk dia sedangkan kita sebenarnya terhutang masa dengan anak-anak kita. Kalau dicampur-canpur masa yang berkualiti tu agaknya berapa tahun je hidup kita dengan anak kita.

Cubalah tutup laptop kita. Ketepikan gadjet-gadjet yang mahal-mahal tu bila kita di rumah. Sebab jika kita berhutang duit, duit boleh dibayar..tetapi jika kita berhutang masa. Masa tidak akan kembali.

Renungkan lah